5 Karya Seni yang Sangat Terkenal dan Unik Sepanjang Masa

5-karya-seni-yang-sangat-terkenal-dan-unik-sepanjang-masa2

5 Karya Seni yang Sangat Terkenal dan Unik Sepanjang Masa – Sepanjang sejarah, dunia seni rupa telah mengalami banyak perubahan baik dalam gerakan seni secara umum maupun dalam definisi seni itu sendiri. Seniman dari seluruh dunia telah menantang gagasan yang terbentuk sebelumnya tentang apa itu seni; benda-benda rumah tangga, peralatan, dan bahkan hewan mati di antara pameran baru-baru ini. Dari Salvador Dali hingga Marcel Duchamp, inilah 5 karya seni unik yang memecahkan cetakan untuk menjadi seni.

5 Karya Seni yang Sangat Terkenal dan Unik Sepanjang Masa

5-karya-seni-yang-sangat-terkenal-dan-unik-sepanjang-masa2

 Baca Juga : 9 Seniman Amerika Paling Terkenal Dengan Karyannya

1. ‘Waste Not’ dari Song Dong (2005)

mybabyjo – Lebih dari sepuluh ribu benda memenuhi ruangan. The instalasi seni berisi semua yang Anda harapkan untuk menemukan di sebuah rumah rata-rata: sepatu, panci dan wajan, frame tempat tidur, kursi, payung, dan televisi untuk beberapa nama. Itu karena karya seni unik ini secara harfiah memiliki semua harta benda dari rumah orang kebanyakan. Dan siapa orang itu? Ibu artis. Dibuat oleh seniman konseptual Cina, ‘Waste Not’ adalah koleksi barang-barang penimbun yang diperoleh ibunya selama lima dekade. Beberapa item bahkan dapat digambarkan sebagai sampah, kantong plastik, potongan sabun, botol air kosong, dan tabung pasta gigi semuanya termasuk, sementara yang lain adalah objek yang sangat pribadi dan sentimental, seperti bingkai rumah tempat sang seniman dilahirkan.

Dibuat pada tahun 2005, karya seni unik ini merupakan kolaborasi antara seniman, Song Dong, dan ibunya, Zhao Xiangyuan, yang dimaksudkan untuk mengatasi kesedihan yang mereka hadapi setelah meninggalnya ayah Dong. Setelah kematian suaminya, kecenderungan Zhao untuk menyimpan barang atas nama berhemat dengan cepat menjadi obsesi penimbunan. Rumahnya dipenuhi dengan benda-benda ini, yang sebagian besar tidak berguna sama sekali.

Ketika putranya mempertanyakan tindakannya, dia menjawab , “Jika saya mengisi ruangan, hal-hal itu mengingatkan saya pada ayahmu.” Item diurutkan, objek serupa dikelompokkan bersama dan ditumpuk dengan cermat menjadi tumpukan. Instalasinya mencengangkan, koleksi besar-besaran seindah itu besar. Kekaguman visual dari karya tersebut hanya dilampaui oleh pengetahuan bahwa setiap item dibeli dan disimpan oleh Zhao.

Salah satu bagian paling pribadi dari koleksi itu adalah sabun cuci yang diberikan dari Zhao kepada putranya sebagai hadiah pernikahan. Ketika Song Dong memberi tahu ibunya bahwa dia tidak membutuhkan sabun karena dia menggunakan mesin cuci, dia memutuskan untuk menyimpannya atas namanya , sebuah isyarat yang menunjukkan kepada Dong bahwa itu lebih dari sekadar sabun baginya. Setiap objek membawa serta serangkaian emosi dan makna yang kompleks, semua mengikat kembali ke satu orang.

Zhao meninggal pada tahun 2009, empat tahun setelah selesainya karya seni tersebut. Bahkan setelah kematiannya, karya itu menyimpan kesedihan, rasa sakit, perhatian, dan cintanya. Saat ini sedang dipamerkan di New York City di Museum of Modern Art.

2. ‘Telepon Lobster’ Salvador Dalí dan Edward James (1938)

‘Telepon Lobster’ persis seperti apa bunyinya: telepon putar hitam dengan lobster sebagai handsetnya. Dibuat pada tahun 1938, karya seni unik ini seluruhnya terbuat dari baja, plester, karet, kertas, dan resin; tampilan klasik surealisme Salvador Dalí . Karya seni yang unik dibuat untuk Edward James, seorang kolektor seni Inggris, dan penyair. Telepon itu sepenuhnya berfungsi , ekornya dibuat agar pas di atas penerima.

Lobster dan telepon bukanlah motif yang tidak biasa dalam karya Salvador Dalí . Sebuah telepon muncul dalam lukisan yang dia buat pada tahun yang sama berjudul ‘Mountain Lake’, dan lobster digunakan dalam karya multimedia yang disebut ‘The Dream of Venus’. Keduanya berfoto bersama dalam gambar Salvador Dalí yang diterbitkan di majalah ‘American Weekly’ pada tahun 1935. Gambar itu menunjukkan seorang pria yang ketakutan mendapati dirinya dengan lobster di tangan setelah meraih telepon, sebuah ide yang tampaknya tetap ada di Salvador pikiran Dali selama bertahun-tahun sesudahnya.

Banyak versi objek yang dibuat, beberapa menampilkan lobster yang dicat putih dan yang lainnya lobster dicat merah. Dalam beberapa pameran konsep di akhir 1930-an, lobster hidup digunakan. Salvador Dalí tampaknya mengasosiasikan lobster dengan erotisme , membentuk mereka di atas alat kelamin perempuan di ‘The Dream of Venus’ dan memberi judul tampilan pameran lobster hidup ‘Aphrodisiac Telephone’. Karya seni unik ini sekarang dipajang di Galeri Seni Modern Nasional Skotlandia di Edinburgh.

3. Tracey Emin’s ‘My Bed’ (1998)

Tempat tidur yang berantakan dengan seprai yang menggumpal di ujungnya. Piring kertas, tisu, pakaian kotor, bungkus rokok, dan botol vodka di sebelahnya. Bagi sebagian orang, ini mungkin pemandangan yang terlalu familiar, tetapi pada tahun 1998, seorang seniman menampilkannya sebagai sebuah karya seni yang unik. Tracey Emin adalah seniman Inggris yang lahir pada tahun 1963 yang dikenal karena karyanya yang sangat pribadi, hampir seperti pengakuan dosa, menggunakan berbagai media untuk membagikan pesannya.

Sang seniman memikirkan ide untuk karya seni unik ini sambil duduk di tempat tidurnya setelah putus cinta yang buruk , menyadari betapa gambar yang menyakitkan hanya sesuatu yang mendasar seperti tempat tidurnya yang dilukis dari hidupnya. Sementara beberapa kritikus dan pecinta seni memuji Emin atas kerentanannya, dia menerima banyak reaksi untuk ‘My Bed’, beberapa mengklaim bahwa itu egois, menjijikkan, atau bahkan itu bukan seni nyata. Terlepas dari kritik keras, beberapa orang menyebut Emin dan karyanya sebagai feminis yang berani, mengklaim bahwa karya tersebut menyoroti kebenaran menyakitkan yang ada di dalam kamar tidur jutaan wanita di seluruh dunia.

Emin didiagnosis menderita kanker pada musim semi 2020 dan menjalani berbagai operasi dan perawatan di musim panas. Bahkan saat berjuang melawan penyakitnya, Emin tetap jujur ​​secara brutal melalui seninya, setelah membahas topik-topik seperti trauma, pemerkosaan, dan aborsi sepanjang karirnya, dan menyatakan bahwa karya terbaiknya masih dalam perjalanan.

4. Marcel Duchamp’s In Advance of The Broken Arm’ (1964)

Sekop salju, hanya terdiri dari kayu dan besi, tergantung di langit-langit. Ya itu betul. Marcel Duchamp menciptakan ‘In Advance of The Broken Arm’ dalam serangkaian karya seni unik dari benda-benda duniawi dan praktis. Dengan sejumlah karyanya, Duchamp menantang gagasan bahwa seniman harus memiliki keterampilan yang luar biasa atau bahkan karya seni harus langsung dibuat oleh seniman. Marcel Duchamp menekankan maksud di balik seni, tindakan menyorotkan sorotan pada suatu barang, menetapkannya sebagai seni, dan menampilkannya untuk dilihat semua orang. Sikap ini tercermin dalam banyak karya seni populer dan unik saat itu, seperti ‘Campbell’s Soup Cans’ karya Andy Warhol , serangkaian 32 lukisan terkenal yang menggambarkan label kaleng sup sehari – hari . Potongan sepertiWarhol tidak memberi penonton pilihan selain bertanya-tanya tentang cara kerja pikiran seniman, dan sekop salju Duchamp tidak berbeda.

Marcel Duchamp juga menentang gagasan bahwa keindahan adalah karakteristik seni yang diperlukan, merongrong banyak gagasan umum tentang definisi seni itu sendiri. “ Sebuah objek biasa,” jelas Duchamp, dapat “diangkat ke martabat sebuah karya seni hanya dengan pilihan senimannya.” Dalam versi pertama dari potongan dibuat pada tahun 1915, Marcel Duchamp termasuk frase “Dari Duchamp” pada akhir judul, menunjukkan bahwa karya seni tidak dibuat oleh dia, tapi konsep yang datang dari dia.

Judul karya seni yang unik secara komedi mengacu pada penggunaan sekop salju, menyiratkan bahwa tanpa alat itu, seseorang mungkin jatuh dan mematahkan lengannya saat berusaha mengeluarkan salju. Karya seni unik seperti karya Marcel Duchamp memiliki dampak yang tak terbantahkan pada evolusi seni dan banyak gerakannya. Inspirasi dari Marcel Duchamp dan seniman-seniman yang serupa dengannya masih dapat dilihat dalam karya seni yang diciptakan hari ini, lebih dari lima puluh tahun setelah penciptaan ‘In Advance of The Broken Arm’. Karya tersebut saat ini menjadi bagian dari koleksi Museum Seni Modern.

5. Damien Hirst’s ‘Kemustahilan Fisik Kematian dalam Pikiran Seseorang yang Hidup’ (1991)

Hanya menggunakan kaca, baja, formaldehida, silikon, dan sedikit monofilamen, seniman Inggris Damien Hirst mengawetkan hiu macan mati dalam kotak putih dan memamerkannya sebagai karya seni. Hewan itu disuspensikan dalam larutan formaldehida berwarna biru, dibingkai oleh baja putih, dengan kolom di setiap sisi yang membagi kotak menjadi tiga. Hiu setinggi tiga belas kaki itu menatap lurus ke depan, giginya terbuka, siap menyerang. Berdiri di ketinggian lebih dari tujuh kaki, tangki memiliki berat total dua puluh tiga ton.

Awalnya ditampilkan dalam pameran ‘ Artis Muda Inggris ‘ Galeri Saatchi yang pertama di London, patung itu menarik perhatian besar dari pers dan mendorong batas-batas seni kontemporer. Hirst menginginkan lebih dari sekadar citra hiu, “Saya tidak hanya menginginkan kotak lampu, atau lukisan hiu,” jelasnya, mengungkapkan bahwa dia menginginkan sesuatu yang “cukup nyata untuk menakuti Anda.” Dengan memperkenalkan penonton pada pemandangan yang begitu mengkhawatirkan di tengah jalan galeri mereka yang damai, Hirst memaksa penontonnya untuk menghadapi hal yang tak terhindarkan. “Kamu mencoba dan menghindari kematian, tetapi itu adalah hal besar yang tidak bisa kamu lakukan. Itu hal yang menakutkan bukan?” kata artis itu. Kematian adalah tema umum dalam karya Hirst, sejumlah hewan mati termasuk domba dan sapi ditampilkan dalam karya-karyanya yang lain.

Bahkan dengan hiu tepat di depan penonton, rahangnya diposisikan sempurna dalam persiapan untuk menggigit, sepenuhnya memahami kematian dan keabadiannya tetap menjadi tantangan. Realitas seekor hewan yang mengancam kehidupan manusia, hewan yang sudah mati, dengan pengetahuan bahwa hiu itu pernah hidup, dan bahwa ia tetap hampir terpelihara dengan sempurna memaksa kita untuk menghadapi kematian kita sendiri. Namun, apakah karya tersebut gagal menyelesaikan tugas itu dengan sukses atau tidak, masih diperdebatkan.

T he New York Times menulis pada tahun 2007 bahwa “Mr. Hirst sering bertujuan untuk menggoreng pikiran (dan meleset lebih dari yang dia pukul), tetapi dia melakukannya dengan menyiapkan pengalaman langsung yang seringkali mendalam, di mana hiu tetap paling menonjol. Sesuai dengan judul karya tersebut, hiu secara bersamaan menjelma hidup dan mati dengan cara yang tidak dapat Anda pahami sampai Anda melihatnya, tergantung dan diam, di dalam tangkinya.”

Warisan Karya Seni Unik

Karya seni yang tidak biasa dan out-of-the-box seperti karya Tracey Emin dan Song Dong memiliki dampak yang signifikan pada dunia seni. Dengan menantang gagasan tentang apa itu seni, para seniman ini telah membuka kemungkinan baru bagi seniman di mana-mana. Sementara beberapa orang mungkin mencemooh seni kontemporer , pertunjukan bakat yang mengesankan yang ditampilkan di museum tidak hanya mencakup istilah umum ‘seni’. Sering dikatakan oleh mereka yang kritis terhadap seni kontemporer bahwa karya seni tidak boleh dipajang di museum jika seseorang dengan kemampuan artistik rata-rata dapat meniru karya tersebut, tetapi gagasan itu masih menyisakan pertanyaan mengapa di atas meja.

Seni non-tradisional tidak membiarkan penonton pergi begitu saja tanpa terlebih dahulu mempertimbangkan maksud dari seniman di balik setiap karya. Lebih dari segalanya, karya seni unik menyoroti tujuan yang ada dalam pikiran setiap seniman, pengakuan intim dari seniman kepada pemirsa yang jauh melampaui bahan fisik yang digunakan untuk membuat karya tersebut.