7 Lukisan Cina Paling Terkenal

7-lukisan-cina-paling-terkenal

7 Lukisan Cina Paling Terkenal – Dengan ribuan tahun sejarah yang berkelanjutan, Cina adalah salah satu peradaban tertua di dunia. Ini juga merupakan salah satu negara yang paling unik secara budaya. Selama berabad-abad, seniman Tiongkok menggambarkan pemandangan alam, hewan, dan keindahan dengan detail yang cermat.

7 Lukisan Cina Paling Terkenal

7-lukisan-cina-paling-terkenal

 Baca Juga : 7 Karya Seni Terbaik untuk Diburu di Paris

mybabyjo – Alih-alih menggunakan kanvas datar, mereka kebanyakan membuat lukisan di gulungan tangan. Beberapa lukisan ini sekarang berada di hati lebih dari satu miliar orang. Jelajahi 7 lukisan Cina paling terkenal selama sekitar 1400 tahun. Dan, mungkin, beberapa gulungan tangan ini juga bisa memenangkan hati Anda. Pertama, mari selami Sungai Luo dan temukan nimfa.

1. Nimfa Sungai Luo – Gu Kaizhi

Legenda mengatakan bahwa Cao Zhi (192–232), seorang pangeran dari negara bagian Cao Wei, jatuh cinta dengan putri hakim. Namun, dia menikahi saudaranya, Cao Pi, dan pangeran menjadi sedih. Kemudian, ia menyusun puisi emosional tentang cinta antara dewi dan manusia. Pada abad ke-4, Gu Kaizhi (ca. 344 – ca. 406), seorang seniman Tiongkok, tergerak oleh cerita dan mengilustrasikan puisi tersebut.

Sayangnya, lukisan ke-4 yang asli hilang. Namun, seniman membuat beberapa salinan Nymph dari Sungai Luo , mungkin selama dinasti Song (960-1279). Lukisan itu berbentuk gulungan panjang, yang menggambarkan plot dalam beberapa bagian. Oleh karena itu, seperti semua gulungan tangan Cina, untuk memahami artinya, yang terbaik adalah melihatnya dari kanan ke kiri. Mari kita buka gulungannya dan cari tahu tentang kisah indah ini.

Pada awalnya, Cao Zhi bepergian dengan sekelompok pelayan dan harus menyeberangi Sungai Luo. Di sini, Gu Kaizhi memberikan permainan penuh pada imajinasi artistiknya. Melalui komposisi cerdas dan penerapan warna-warna cerah, ia menggambarkan pertemuan antara Cao Zhi dan nimfa, Fu Fei. Dia mengalir ringan dan berhenti ketika dia ingin pergi. Kemudian, sang pangeran mengetahui bahwa Fu Fei adalah seorang bidadari. Terpesona oleh pesonanya, Cao jatuh cinta pada Fu Fei. Dalam puisi itu, dia memuji kecantikan bidadari.

Jika Anda ingin memberi tahu seseorang betapa cantiknya mereka, Anda dapat menggunakan puisi ini sebagai sumber inspirasi. Adapun bidadari, dia bermartabat, terkadang dia mengembara di air, terkadang dia terbang di awan. Fu Fei bernyanyi dan menari di udara, dia dan Cao Zhi saling bertemu. Sayangnya, jalan para dewa dan manusia berbeda. Cinta antara penyair fana dan bidadari tidak bertahan lama. Jadi, ditemani oleh ikan terbang dan naga laut dengan tanduk panjang, Fu Fei mengucapkan selamat tinggal pada Cao, lalu menghilang. Cao sia-sia mencari nimfa. Karena merindukannya, dia menghabiskan malam tanpa tidur.

Puisi Cao Zhi jelas merupakan kisah cinta. Namun, itu juga dapat ditafsirkan sebagai alegori atas usahanya yang gagal untuk mendapatkan posisi untuk melayani rezim. Namun, puisi itu berbicara tentang sifat cinta dan mencerminkan singkatnya kehidupan di masa perang yang sering terjadi.

Hewan Mitos di Sungai Luo

Dalam banyak lukisan tradisional Tiongkok , alam digambarkan secara mencolok. Namun, karena gulungan tangan ini menceritakan kisah, lanskap berfungsi sebagai panggung belaka untuk berbagai adegan. Di sini, manusia dan hewan tampak lebih besar daripada pohon, awan, dan gunung yang disederhanakan. Apalagi burung dan naga yang menghuni lukisan itu membuat suasana seperti mimpi. Monster berkepala naga dan mengenakan celana pantalon putih yang terlihat menawan tampaknya setuju.

Selanjutnya, Gu Kaizhi menggambarkan air sebagai halus, beriak, atau berputar-putar. Representasi yang berbeda ini mencerminkan melankolis, kegembiraan, atau kejutan. Meskipun monster berlari di sungai, sepertinya mereka melayang di udara. Pendekatan ini meningkatkan suasana lukisan dan membuatnya menarik dan mudah diingat. Sekarang kita bisa melihat mengapa Nymph dari Sungai Luo adalah sebuah mahakarya dan lukisan yang terkenal.

2. Kaisar Taizong Menerima Utusan Tibet – Yan Liben

Pada abad ketujuh, Tibet mengagumi dinasti Tang di Cina. Pada tahun 634, dalam kunjungan kenegaraan resmi ke Tiongkok, Raja Tibet Songtsen Gampo (569 – ca. 649) jatuh cinta dan mengejar tangan Putri Wencheng. Dia mengirim utusan dan upeti ke Cina tetapi ditolak. Akibatnya, tentara Gampo berbaris ke Cina, membakar kota-kota sampai mereka mencapai Luoyang, di mana Tentara Tang mengalahkan orang-orang Tibet.

Namun demikian, Kaisar Taizong (598–649) akhirnya mengawinkan Putri Gampo Wencheng. Yan Liben (ca. 600–673), seorang seniman Tiongkok, menunjukkan pertemuan antara dinasti Tang dan Tibet dalam lukisannya Kaisar Taizong Menerima Utusan Tibet . Seperti lukisan Tiongkok awal lainnya, gulungan ini mungkin merupakan salinan dinasti Song (960-1279) dari aslinya. Kita bisa melihat kaisar dalam pakaian kasualnya duduk di sedannya.

Di sebelah kiri, satu orang berbaju merah adalah pejabat di istana. Utusan Tibet yang ketakutan berdiri di tengah dan membuat kaisar kagum. Orang yang paling kiri adalah seorang juru bahasa. Kaisar Taizong dan menteri Tibet mewakili dua pihak. Oleh karena itu, sikap dan penampilan fisik mereka yang berbeda memperkuat dualisme komposisi. Perbedaan ini menekankan superioritas politik Taizong.

Yan Liben menggunakan warna-warna cerah untuk menggambarkan pemandangan. Selain itu, ia dengan terampil menguraikan karakter, membuat ekspresi mereka seperti hidup. Dia juga menggambarkan kaisar dan pejabat Cina lebih besar dari yang lain untuk menekankan status karakter ini. Oleh karena itu, gulungan tangan yang terkenal ini tidak hanya memiliki makna sejarah tetapi juga menunjukkan pencapaian artistik.

Raja Tibet Songtsen Gampo dengan Istrinya

Pada tahun 641, Perdana Menteri Tibet datang ke Chang’an untuk menemani sang putri kembali ke Tibet. Sang putri membawa janji-janji perjanjian perdagangan, peta Jalur Sutra, dan mahar yang tidak hanya berisi emas tetapi juga perabotan halus, sutra, dan porselen. Secara keseluruhan, Raja Tibet Songtsen Gampo memiliki enam permaisuri, empat di antaranya asli, dan dua orang asing. Dia dianggap sebagai orang pertama yang membawa agama Buddha kepada orang-orang Tibet.

3. Wanita Pengadilan Menghiasi Rambut Mereka dengan Bunga – Zhou Fang

Selama dinasti Tang (618–907), Tiongkok memiliki ekonomi yang makmur dan budaya yang berkembang. Pada periode ini, genre “lukisan wanita cantik” menikmati popularitas. Berasal dari latar belakang bangsawan, Zhou Fang (ca. 730–800), seorang seniman Tiongkok, menciptakan karya seni dalam genre ini. Lukisannya Court Ladies Menghiasi Rambut Mereka dengan Bunga menggambarkan cita-cita kecantikan feminin dan kebiasaan saat itu.

Fashion Wanita Cina

Dalam dinasti Tang (618–907), tubuh yang menggairahkan melambangkan cita-cita kecantikan feminin. Oleh karena itu, Zhou Fang menggambarkan wanita istana Tiongkok dengan wajah bulat dan sosok montok. Para wanita mengenakan gaun panjang longgar yang ditutupi oleh kain kasa transparan. Gaun mereka dihiasi dengan motif bunga atau geometris. Para wanita berdiri seolah-olah mereka adalah model fesyen, tetapi salah satunya menghibur dirinya sendiri dengan menggoda seekor anjing lucu.Alis mereka terlihat seperti sayap kupu-kupu. Mereka memiliki mata yang ramping, hidung penuh, dan mulut kecil. Gaya rambut mereka ditata dalam sanggul tinggi yang dihiasi bunga-bunga, seperti peony atau teratai. Para wanita juga memiliki kulit yang cerah karena aplikasi pigmen putih pada kulit mereka. Meskipun Zhou Fang menggambarkan wanita sebagai karya seni, kepalsuan ini hanya meningkatkan sensualitas wanita.

Memegang kipas bergagang panjang, pelayan itu mengikuti wanita istana lainnya. Meskipun pelayan wanita berdiri di depan, wanita itu tampak lebih besar karena statusnya yang lebih tinggi. Dia menatap bunga merah yang dia pegang di tangannya, siap menghiasi rambutnya dengan itu. Bangau yang indah dengan sungguh-sungguh lewat di dekatnya.

Dengan menempatkan figur manusia dan gambar non-manusia, seniman membuat analogi di antara mereka. Gambar non-manusia meningkatkan kelezatan para wanita yang juga merupakan perlengkapan taman kekaisaran. Mereka dan para wanita saling menemani dan berbagi kesepian satu sama lain.

4. Lima Sapi – Han Huang

Han Huang (723–787), seorang kanselir dinasti Tang (618–907), melukis Lima Lembunya dalam berbagai bentuk dari kanan ke kiri. Mereka berdiri dalam antrean, tampak bahagia atau tertekan. Kita dapat memperlakukan setiap gambar sebagai lukisan independen. Namun, lembu membentuk satu kesatuan yang utuh. Han Huang dengan cermat mengamati detailnya. Misalnya, tanduk, mata, dan ekspresi menunjukkan ciri-ciri yang berbeda dari lembu. Mereka semua adalah karakter yang menarik, seperti lima bersaudara. Tapi lembu mana yang akan Anda pilih?

Adapun Han Huang, kita tidak tahu lembu mana yang akan dia pilih dan mengapa dia melukis Lima Sapi . Di dinasti Tang, lukisan kuda sedang populer dan menikmati perlindungan kekaisaran. Sebaliknya, lukisan lembu secara tradisional dianggap sebagai tema yang tidak cocok untuk studi seorang pria.

Apakah Han Huang membandingkan dirinya dengan lembu dengan kendali? Ketika dia menempatkan lembu dengan semak-semak di lukisan yang sama, dia bisa menyiratkan bahwa dia lebih suka retret dan kehidupan yang santai di gunung. Namun, dilihat dari karir dan posisinya yang tinggi, Han Huang mungkin tidak ingin mengasingkan diri. Oleh karena itu, dengan mengecat lembu dengan tali kekang, ia dapat menunjukkan kesetiaannya kepada kaisar.

5. Revels Malam Han Xizai – Gu Hongzhong

Misalkan Anda adalah Kaisar Li Yu (ca. 937–978), tetapi pejabat Anda, Han Xizai, merindukan audiensi pagi dengan Anda dan menolak menjadi perdana menteri. Apa yang akan kamu lakukan? Anda akan mencoba mencari tahu apa yang sedang terjadi, bukan? Itulah tepatnya yang dilakukan Li Yu. Untuk memeriksa apa yang dilakukan Han Xizai di rumah, Li Yu mengirim Gu Hongzhong (937–975), seorang pelukis istana. Oleh karena itu, ia merekam apa yang dilakukan Han Xizai (902–970) dengan melukis The Night Revels of Han Xizai .

6. Seribu Li Sungai dan Pegunungan – Wang Ximeng

Tidak hanya pejabat dan cendekiawan yang senang mendengarkan musik tetapi mereka juga menemukan kesenangan dalam menggambarkan alam. Salah satu pelukis tersebut adalah Wang Ximeng (1096-1119) (diucapkan Wang Hsi Meng). Dia adalah seorang anak ajaib dan Kaisar Huizong dari Song konon mengajar artis tersebut. Wang Ximeng melukis Seribu Li Sungai dan Pegunungan ketika dia baru berusia tujuh belas tahun pada tahun 1113. Dia meninggal beberapa tahun kemudian tetapi dia meninggalkan salah satu lukisan terbesar dan terindah dalam sejarah Tiongkok. Panjangnya hampir dua belas meter.

Lukisan itu adalah mahakarya “lanskap biru-hijau”. Biru azurite dan hijau perunggu mendominasi, dan artis juga menggunakan sentuhan cokelat pucat. Wang Ximeng menggunakan berbagai perspektif untuk menghadirkan lanskap. Dia menunjukkan kepada kita semua kekayaan pemandangan dengan perbukitan hijau, kuil, pondok, dan jembatan. Gambar menakjubkan dalam skala luas, warna cerah, dan detail kecil. Jika Anda memperbesar, Anda bahkan dapat melihat jalan berliku yang mengarah ke tempat-tempat terpencil.

Dengan sapuan kuas yang cermat dan teknik yang luar biasa, sang seniman mengungkapkan kekaguman yang mendalam atas keagungan alam. Dalam lukisannya, formasi gunung naik dan turun di antara langit yang tak berawan. Dengan demikian, Wang Ximeng membuka dunia baru, lanskap yang tidak akan pernah bosan Anda jelajahi.

7. Sepanjang Sungai Selama Festival Qingming – Zhang Zeduan

Seniman lain, Zhang Zeduan (1085–1145) juga menggambarkan lanskap dalam karyanya Sepanjang Sungai Selama Festival Qingming . Namun, alih-alih berkonsentrasi pada luasnya alam, ia menangkap kehidupan sehari-hari masyarakat Bianjing, Kaifeng saat ini. Karyanya mengungkapkan banyak hal tentang kehidupan di Tiongkok selama abad ke-11-12. Misalnya, menggambarkan satu kapal sungai menurunkan tiang bipod sebelum lewat di bawah jembatan menonjol lukisan itu. Banyaknya orang yang berinteraksi satu sama lain mengungkapkan nuansa struktur kelas selama hari-hari raya.