5 Lukisan Menakjubkan Egon Schiele Seniman Austria

5 Lukisan Menakjubkan Egon Schiele Seniman Austria

5 Lukisan Menakjubkan Egon Schiele Seniman Austria, Pelukis Austria Egon Schiele adalah pelukis figuratif utama abad ke-20. Dalam karirnya yang singkat, ia menciptakan lebih dari 3.000 karya di atas kertas dan sekitar 300 lukisan di atas kanvas. Terkenal karena potretnya yang berkerut, Schiele menolak pandangan konvensional masyarakat tentang kecantikan dan lebih suka menangkap emosi yang sebenarnya—dan seringkali jelek dan eksplisit—dari subjeknya. Karyanya sering dianggap mengejutkan pada saat itu, tetapi gaya khasnya—garis-garis bersudut dan warna yang diredam—membuatnya menjadi pelopor Ekspresionisme Austria.

5 Lukisan Menakjubkan Egon Schiele Seniman Austria

Seorang pemberontak yang menolak tradisi, Schiele putus sekolah seni tetapi tidak pernah berhenti membuat seni. Dia dibimbing oleh sesama pelukis Austria Gustav Klimt yang membawanya di bawah sayapnya pada tahun 1907. Keduanya berkolaborasi, menjadi teman seumur hidup, dan bahkan memiliki inspirasi yang sama. Akibatnya, karya-karya awal Schiele sering dibandingkan dengan karya-karya ikonik Klimt, namun Schiele segera mengembangkan gaya uniknya sendiri.

Menurut mybabyjo.com Pada usia 28, Schiele meninggal secara tragis karena flu Spanyol—tiga hari setelah kematian istrinya yang sedang hamil. Meskipun hidupnya singkat, seniman itu sangat produktif, dan karyanya membantu membangun gerakan Ekspresionis Wina serta menginspirasi gerakan lain yang akan segera terjadi seperti Abstrak Ekspresionisme . Baca terus untuk mengetahui lima karya Schiele yang paling terkenal.

Temukan lima karya terkenal pelukis legendaris Austria, Egon Schiele.

PORTRAIT OF GERTI SCHIELE, 1909

PORTRAIT OF GERTI SCHIELE, 1909

Portrait Of Gerti Schiele dilukis saat Schiele masih remaja. Ini menggambarkan adik perempuannya, Gerti, yang sering duduk untuk Schiele selama tahun-tahun awalnya. Pada tahun 1909, seniman muda itu mengagumi dan sering berkolaborasi dengan sesama seniman Gustav Klimt dan pengaruhnya terpancar dalam karya khusus ini.

Meskipun terinspirasi oleh seni mentornya, Schiele masih menampilkan gayanya sendiri yang terus berkembang—gaya yang kurang dekoratif daripada gaya Klimt. Dibuat dengan cat minyak dan pensil, bersama dengan sejumlah kecil emas dan perak, Potret Gerti Schiele memiliki tampilan seperti patung.

SELF-PORTRAIT WITH CHINESE LANTERN PLANT, 1912

SELF-PORTRAIT WITH CHINESE LANTERN PLANT, 1912

Sebagai salah satu potret diri Schiele yang paling terkenal, lukisan ini menggambarkan sang seniman dengan tatapan percaya diri—namun rentan. Lukisan itu dilukis pada saat karir artistik pria berusia 22 tahun itu berkembang pesat dan karyanya dipamerkan di berbagai galeri. Rambut dan tubuhnya dipangkas di tepi kanvas, dan wajahnya dicat dengan sapuan kuas berwarna yang ekspresif.

Garis komposisinya juga mencolok. Garis bahu di sebelah kanan dilanjutkan dengan tulang rahang, dan bahu kiri yang miring sejajar dengan latar belakang putih two-tone. Ranting dengan daun dan lentera Cina di sebelah kiri gambar tampak halus, menggemakan penggambaran artis tentang dirinya yang sedikit rapuh.

Lukisan itu awalnya dipamerkan di Munich pada tahun 1912 bersama potret kekasihnya saat itu, Wally Neuzil. Potret Wally dicuri oleh Nazi dari rumah seorang Yahudi Austria, hanya untuk dikembalikan ke Wina pada 2010 setelah pertempuran hukum selama 12 tahun.

HERMITS, 1912

HERMITS, 1912

Dalam potret ganda ini, Schiele melukis dirinya dan mentornya, Klimt, berdiri berdekatan. Kedua sosok itu mengenakan kaftan hitam panjang, pakaian yang dikenal baik oleh Klimt dan Schiele dalam kehidupan nyata. Klimt diposisikan di belakang Schiele, sebagian tersembunyi dan dibutakan. Dalam pernyataan yang berani, Schiele melukis dirinya sebagai tuan tua daripada Klimt. Sosok-sosok gelap dan judul lukisan itu menunjukkan perasaan terisolasi Schiele saat ia hidup di pinggiran masyarakat.

Baca Juga : 5 Pelukis – Pelukis Luar Biasa Asal Belanda

DEATH AND THE MAIDEN, 1914-15

DEATH AND THE MAIDEN, 1914-15

Selama waktu Death and the Maidendicat, Schiele diperintahkan untuk melapor untuk dinas aktif dalam Perang Dunia Pertama. Seniman itu telah menundanya selama lebih dari setahun, tetapi akhirnya, ia ditunjuk untuk menjaga dan mengawal tahanan Rusia (yang kemudian menjadi subjek seninya). Kematian adalah tema yang menonjol dalam kehidupan Schiele pada saat itu, dan lukisan yang menghantui ini menangkap keadaan depresi dari pikiran sang seniman.

Lukisan ini menampilkan sosok wanita kurus yang menempel pada sosok kematian pria, terbungkus kain putih dan dikelilingi oleh lanskap surealis seperti kuburan. Beberapa percaya lukisan itu mewakili perpisahan menyakitkan Schiele dari kekasih lamanya, Wally Neuzil. Seniman itu melukisnya beberapa bulan sebelum dia menikahi kekasih barunya, Edith Harms, dan mungkin, karya itu melambangkan kematian hubungan sebelumnya.

TOWN AMONG GREENERY (THE OLD CITY III), 1917

TOWN AMONG GREENERY (THE OLD CITY III), 1917

Meskipun Schiele mungkin paling terkenal dengan karya figuratifnya, sang seniman terkadang melukis pemandangan dan pemandangan kota. Town Among Greenery (Kota Tua III) menggambarkan pemandangan Krumau, kampung halaman ibu Schiele, di tempat yang sekarang menjadi Republik Ceko. Lukisan itu menampilkan banyak karakteristik khas karya seniman, termasuk garis tebal, sudut tajam, dan perspektif luas. Namun, berbeda dengan gayanya yang biasa, karya ini menampilkan berbagai warna cerah.