5 Pelukis Ikon Yunani Yang Harus Anda Ketahui

5-pelukis-yunani-ikon-yang-harus-anda-ketahui

5 Pelukis Ikon Yunani Yang Harus Anda KetahuiYunani terkenal sebagai tempat lahirnya semua seni, termasuk seni lukis. Dari zaman kuno, ada karya seni yang menakjubkan sebagian besar mural dan tembikar, yang menunjukkan pentingnya seni bagi orang Yunani kuno.

5 Pelukis Ikon Yunani Yang Harus Anda Ketahui

5-pelukis-yunani-ikon-yang-harus-anda-ketahui

 Baca Juga : Seniman Terkenal Amerika dan Karyannya

mybabyjo – Arti penting seni telah diteruskan ke generasi baru juga. Selama bertahun-tahun, pelukis berbakat telah lewat dan membantu membentuk seni kontemporer. Ada banyak seniman hebat, tetapi di sini kami akan menghadirkan 5 pelukis Yunani ikonik yang harus Anda ketahui.

Nikiforos Lytras (1832-1904)

Nikiforos Lytras adalah salah satu tokoh paling penting dari dunia seni Yunani. Lahir di pulau Tinos, Nikiforos Lytras tertarik dengan seni sejak usia muda. Ia belajar melukis di Athens School of Fine Arts dan pada tahun 1860 ia mendapat beasiswa dari Raja Otto untuk melanjutkan studinya di Royal Academy of Arts di Munich. Setelah studinya, ia kembali ke Athena dan mengajar melukis di Sekolah Seni Rupa.

Karya Lytras terinspirasi oleh gerakan realisme dan Sekolah Munich, dan dia sangat memperhatikan representasi yang tepat dari kehidupan sehari-hari. Tema utama lukisannya adalah tradisi Yunani . Selain itu, Perang Kemerdekaan Yunani adalah salah satu tema favoritnya untuk dijelajahi.

Salah satu lukisannya yang paling terkenal adalah “Kalanta”, yang mewakili anak-anak dengan alat musik yang pergi dari rumah ke rumah selama Malam Natal dan menyanyikan lagu-lagu tradisional. Yang terkenal lainnya adalah ‘Man playing his Bouzouki’, seorang nenek dengan cucunya, dan seorang gadis yang memakan telur Paskah. Semuanya mewakili kehidupan sehari-hari masyarakat Yunani selama abad ke-19 dan itulah alasan mengapa Nikiforos Lytras adalah salah satu pelukis Yunani paling ikonik sepanjang masa.

Nikolaos Gyzis (1842-1901)

Nikolaos Gyzis adalah salah satu pelukis Yunani terpenting abad ke-19. Ia lahir di pulau Tinos dan dibesarkan di Athena bersama orang tua dan 6 saudara laki-laki dan perempuannya. Pada usia muda, ia menunjukkan cinta dan minatnya pada seni dan memutuskan untuk belajar di Sekolah Seni Rupa Athena. Ia melanjutkan studinya di Royal School of Fine Arts di Munich, di mana teman baiknya Nikiforos Lytras membantunya membangun dan menyesuaikan diri dengan gaya hidup Jerman. Dia menyelesaikan studinya dengan nilai kehormatan dan memutuskan untuk kembali ke Athena untuk mengubah rumah keluarganya menjadi studio. Setelah waktu yang singkat, ia kecewa dengan kondisi Yunani bagi para seniman dan memutuskan untuk meninggalkan Athena pada Mei 1874 dan kembali ke Munich. Dia tinggal di sana sampai akhir hayatnya pada tahun 1901.

Karya-karya Gyzis mengikuti aliran Realisme akademik dan gerakan budaya konservatif School of Munich. Sebagian besar karya seninya mewakili kehidupan sehari-hari Yunani abad ke-19. Di usia dewasanya, ia banyak mendedikasikan lukisannya untuk agama. Sebagai seorang yang religius, banyak karyanya yang bertema religi seperti lukisannya “Idou o Nymfios erhetai” (“Sungguh Mempelai Pria Datang di Tengah Malam”), yang merupakan salah satu karya terpenting yang diciptakan olehnya. Juga, Gyzis menghormati wanita di banyak lukisannya, yang tidak biasa bagi pria pada waktu itu.

Terlepas dari tema-tema yang disebutkan di atas, Gyzis mendapat inspirasi dari Perang Kemerdekaan Yunani. Dia menciptakan adegan dari perjuangan orang-orang Yunani untuk kebebasan melawan Ottoman di banyak lukisannya. Salah satu karya Gyzis yang paling terkenal adalah lukisan “Meta tin katastrophi ton Psaron”, yang melambangkan perjuangan masyarakat pulau Psara melawan musuh.

Nikos Eggonopoulos (1907-1985)

Nikos Eggonopoulos lahir di Athena pada tahun 1907 dan merupakan salah satu perwakilan terpenting dari gerakan Surealisme di Yunani. Dia menghabiskan masa mudanya di Paris sampai usia 20-an. Dia kembali ke Yunani untuk menyelesaikan dinas militer dan belajar di Sekolah Seni Rupa di Athena. Setelah menyelesaikan studinya, ia mengadakan pameran pertamanya dan menerbitkan puisi pertamanya, tetapi ia menerima banyak kritik dari komunitas seni. Pada tahun 1941, ia bertugas di pegunungan Albania melawan Jerman dan menjadi tawanan perang. Dia berhasil melarikan diri dan kembali ke Yunani dengan berjalan kaki. Setelah perang, ia memulai karirnya sebagai Profesor di Universitas Teknik Nasional Athena. Sementara itu, lukisan dan puisinya dianugerahi berkali-kali, dan ia diakui sebagai salah satu seniman terpenting Yunani kontemporer. Dia meninggal pada tahun 1985,

Karya Nikos Eggonopoulos diintegrasikan ke dalam gerakan surealisme. Karya-karyanya mewakili dunia imajiner, yang tidak terkait dengan kenyataan dan milik alam bawah sadar seniman. Inspirasinya terutama berasal dari mitologi Yunani. Selain itu, beberapa karyanya terinspirasi oleh seni Yunani dan Bizantium.

Périclès Pantazis (1849-1884)

Pantazis lahir di Athena tetapi akarnya berada di Yunani utara dan khususnya di Epirus . Ia belajar di School of Fine Arts di Athena, di mana salah satu profesornya adalah Nikiforos Lytras dan melanjutkan studinya di Royal Academy of Fine Arts n Munich. Tetapi cara hidup Jerman yang konservatif tidak cocok untuknya, sehingga ia memilih Marseille dan kemudian Paris sebagai basisnya, di mana ia bertemu dengan impresionis terkenal seperti Manet dan Degas. Pada tahun 1873, ia pindah ke Brussel di mana ia tinggal sampai akhir hayatnya. Di kota ini, ia mengembangkan seninya dan menjadi salah satu pendiri gerakan Impresionisme Belgia. Dia meninggal pada usia 35 karena TBC.

Pantazis adalah pelukis Yunani pertama yang bercabang dari aliran konservatif Munich dan berintegrasi ke dalam impresionisme. Karyanya terdiri dari lukisan pemandangan, terutama pemandangan Belgia, potret, dan alam mati. Karya seni Pantazis dicirikan oleh ekspresi alam yang liberal, terutama melalui warna dan cahaya yang cerah. Salah satu lukisannya yang paling terkenal adalah “Magkas pou troei karpouzi” (“Anak laki-laki makan semangka”) dan “Aprilis” (“April”).

Spyros Papaloukas (1892-1957)

Spyros Papaloukas lahir di desa Desfina dekat Delphi . Sejak usia dini, ia menunjukkan minat dan bakat di bidang seni. Ketika dia berusia 18 tahun, dia belajar di Sekolah Seni Rupa Athena, dan kemudian melanjutkan studinya di Grand Chaumière dan Académie Julian. Setelah menyelesaikan studinya, ia mengikuti banyak pameran dan bekerja untuk mengembangkan gaya pribadinya. Pada tahun 1923, ia mengunjungi Gunung Athos dengan tujuan mempelajari lanskap dan seni Bizantiumnya. Ini adalah periode yang menentukan bentuk seninya. Dia meninggal pada usia 65 di Athena. Negara Yunani mengganti nama alun-alun di depan studionya menjadi alun-alun Papaloukas, untuk menghormati kehidupan dan pekerjaannya.

Karya seni Papaloukas sebagian besar terinspirasi dari agama. Meskipun agama tidak mudah dikaitkan dengan gerakan impresionis, Papaloukas berhasil menggabungkan spiritualitas Bizantium dan impresionisme dengan cara baru.