7 Karya Seni Kontroversial Yang Mengejutkan Dunia

Michelangelo, “The Last Judgement,”

7 Karya Seni Kontroversial Yang Mengejutkan Dunia, Seniman sepanjang sejarah tidak pernah menghindar dari kontroversi—bahkan, banyak yang mencoba menjelek-jelekkan. (Perlu bukti? Lihat saja Banksy , seniman jalanan anonim yang baru-baru ini menciptakan sebuah karya yang menghancurkan dirinya sendiri saat dijual di lelang—dengan harga $1,37 juta).

Sementara kritik dan sejarawan terserah pada teknik dan nilai artistik. , ada beberapa karya seni yang mengejutkan sebagian besar orang yang melihatnya. Dari lukisan yang dianggap terlalu cabul, terlalu kasar atau terlalu berdarah untuk waktu mereka untuk tindakan yang disebut penodaan dan pernyataan politik yang kuat, ini adalah beberapa karya seni paling kontroversial yang pernah dibuat.

1. Michelangelo, “The Last Judgement,” 1536–1541

Michelangelo, “The Last Judgement,”

Menurut mybabyjo.com Sekitar 25 tahun setelah menyelesaikan langit-langit Kapel Sistina , polymath Renaisans Michelangelo kembali ke Vatikan untuk mengerjakan lukisan dinding yang akan diperdebatkan selama berabad-abad. Penggambarannya tentang Kedatangan Kristus yang Kedua dalam “Penghakiman Terakhir,” di mana ia bekerja dari tahun 1536 hingga 1541, langsung mendapat kontroversi dari Kontra-Reformasi.Gereja Katolik.

Pejabat agama berbicara menentang lukisan itu, karena sejumlah alasan, termasuk gaya yang digunakan Michelangelo melukis Yesus (tanpa jenggot dan dalam gaya klasik mitologi pagan). Tapi yang paling mengejutkan adalah 300 sosok lukisan itu, kebanyakan laki-laki dan kebanyakan telanjang.

Dalam sebuah gerakan yang disebut kampanye daun ara, potongan-potongan kain dan flora kemudian dicat di atas anatomi yang menyinggung, beberapa di antaranya kemudian dihapus sebagai bagian dari restorasi abad ke-20.

2. Caravaggio, “St. Matthew and the Angel” 1602

Caravaggio “St Matthew and the Angel”

Pelukis barok CaravaggioKehidupannya mungkin lebih kontroversial daripada karyanya, mengingat fakta bahwa dia meninggal di pengasingan setelah dituduh melakukan pembunuhan. Tetapi pendekatan humanistiknya yang tidak biasa terhadap tugas-tugas keagamaannya tentu saja menimbulkan keheranan pada zamannya.

Dalam lukisan yang sekarang hilang “St. Matthew and the Angel,” dibuat untuk Kapel Contarelli di Roma, Caravaggio membalik konvensi dengan menggunakan seorang petani miskin sebagai model untuk orang suci. Tapi yang paling membuat kesal para kritikus adalah kaki kotor St. Matthew, yang secara ilusionis tampak menonjol dari kanvas (trik visual yang berulang untuk sang seniman), dan cara gambar itu menyiratkan dia buta huruf, seolah-olah dibacakan oleh malaikat.

Karya itu akhirnya ditolak dan diganti dengan “The Inspiration of St. Matthew,” penggambaran pemandangan yang serupa, namun lebih standar.

3. Thomas Eakins, “The Gross Clinic” 1875

Thomas Eakins, The Gross Clinic

Ikon seni Amerika ini diciptakan untuk mengantisipasi seratus tahun bangsa, ketika pelukis Thomas Eakins ingin sekali memamerkan bakatnya dan kemajuan ilmiah dari Jefferson Medical College di Philadelphia.

Lukisan realis menempatkan penonton di tengah amfiteater bedah, di mana dokter Dr Samuel Gross kuliah mahasiswa operasi pada pasien. Tetapi penggambaran operasi yang sebenarnya dianggap terlalu gamblang, dan lukisan itu ditolak oleh Pameran Centenary Philadelphia (beberapa menyalahkan tangan berdarah dokter, yang lain berpendapat bahwa sosok wanita yang melindungi matanya yang membuatnya ke atas) .

Baca Juga : 7 Lukisan Paling Berharga di Polandia dan di Mana Menemukannya

Namun, seabad kemudian, lukisan itu akhirnya diakui sebagai salah satu mahakarya besar pada masanya baik dari segi artistik maupun ilmiahnya.

4. Marcel Duchamp “Fountain” 1917

Marcel Duchamp, Fountain

Ketika ikonoklastik Marcel Duchamp secara anonim menyerahkan urinoir porselen bertanda “R. Mutt 1917″ sebagai patung “siap pakai” untuk Society of Independent Artists, sebuah kelompok yang dikenal menerima seniman mana pun yang dapat memberikan bayaran hal yang tidak terpikirkan terjadi: karya itu ditolak, meskipun Duchamp sendiri adalah salah satu pendiri dan anggota dewan dari grup. Beberapa bahkan bertanya-tanya apakah itu tipuan, tetapi jurnal Dada The Blind Manmempertahankan urinoir sebagai seni karena seniman memilihnya.

Karya tersebut menandai pergeseran dari apa yang disebut Duchamp sebagai seni “retina”, atau murni visual, ke mode ekspresi yang lebih konseptual—memicu dialog yang berlanjut hingga hari ini tentang apa yang sebenarnya merupakan sebuah karya seni. Meskipun semua yang tersisa dari aslinya adalah foto oleh Alfred Stieglitz (yang membuangnya) yang diambil untuk majalah tersebut, beberapa reproduksi resmi dari tahun 1960-an menjadi koleksi utama di seluruh dunia.

5. Robert Rauschenberg, Erased De Kooning 1953

Robert Rauschenberg, Erased De Kooning

Dalam beberapa hal, “Erased De Kooning” Robert Rauschenberg menandakan lukisan Banksy yang menghancurkan diri sendiri. Tetapi dalam kasus penggambaran tahun 1953, sang seniman memutuskan bahwa karya seni asli harus penting dengan sendirinya. “Ketika saya baru saja menghapus gambar saya sendiri, itu belum seni,” kata Rauschenberg kepada SFMoMA pada tahun 1999.

Jadi dia memanggil seniman modern yang paling dihormati saat itu, ekspresionis abstrak lincah Willem de Kooning, yang, setelah beberapa meyakinkan, memberi seniman muda itu sebuah gambar dengan campuran seni pensil minyak dan arang yang membutuhkan waktu dua bulan untuk dihapus oleh Rauschenberg. Butuh waktu sekitar satu dekade untuk menyebarkan berita, ketika itu disambut dengan campuran heran (Apakah ini seorang jenius muda yang merebut tuannya?) dan jijik (Apakah itu vandalisme?).

Satu orang yang tidak terlalu terkesan adalah de Kooning sendiri, yang kemudian memberi tahu seorang reporter bahwa dia awalnya menganggap gagasan itu “kosong”, dan yang menurut beberapa orang tidak suka karena interaksi intim antara seniman seperti itu dibagikan kepada publik.

6. Judy Chicago, The Dinner Party, 1974–79

Judy Chicago, The Dinner Party

Dengan “The Dinner Party” -nya, Judy Chicago berangkat untuk mengadvokasi pengakuan wanita sepanjang sejarah — dan akhirnya membuat sejarah seni sendiri. Sebuah instalasi kompleks dengan ratusan komponen, karya ini adalah perjamuan imajiner yang menampilkan 39 wanita dari seluruh mitologi dan sejarah— Sojourner Truth , Sacajawea , dan Margaret Sanger di antaranya—masing-masing diwakili di meja dengan pengaturan tempat, hampir semuanya menggambarkan gaya vulva.

Dengan perpaduan antara perumpamaan anatomi dan teknik kerajinan, karya ini dijuluki vulgar dan kitsch oleh para kritikus, dan dengan cepat disindir oleh pameran tandingan yang menghormati wanita dengan “kebedaan yang meragukan.” Namun terlepas dari para pencela, karya tersebut sekarang dilihat sebagai tengara dalam feminis seni, dipajang permanen di Museum Brooklyn.

Baca Juga : 10 Karya Seni Paling Aneh Yang Pernah Ada

7. Maya Lin, Vietnam Veterans Memorial, selesai tahun 1982

Maya Lin, Vietnam Veterans Memorial

Maya Lin baru berusia 21 tahun ketika dia memenangkan komisi yang akan meluncurkan karirnya—dan debat nasional. Desainnya untuk Vietnam Veterans Memorial dipilih oleh juri buta, yang tidak tahu desainer pemenangnya adalah seorang mahasiswa arsitektur.

Meskipun desain yang diusulkan memenuhi semua persyaratan, termasuk penggabungan 58.000 nama tentara yang tidak pernah kembali dari perang , bentuknya yang minimalis dan bersahaja—dua lempengan granit hitam yang muncul dari bumi membentuk “V”, seperti “luka itu tertutup dan menyembuhkan,” kata Lin—segera menjadi bahan perdebatan politik oleh mereka yang merasa itu tidak benar-benar mengagungkan para prajurit yang dihormatinya.

Seorang veteran menyebut desain itu sebagai “luka hitam rasa malu,” dan 27 anggota Kongres dari Partai Republik menulis kepada Presiden Ronald Reaganmenuntut desain tidak dibangun. Tapi Lin menganjurkan visinya, bersaksi di depan Kongres tentang niat di balik pekerjaan itu.

Akhirnya sampai pada kompromi, ketika entri runner-up dalam kompetisi yang menampilkan tiga tentara ditambahkan di dekatnya untuk menyelesaikan upeti (bendera dan Memorial Wanita juga ditambahkan kemudian). Ketika jarak dari perang semakin jauh, kritik terhadap peringatan itu telah memudar.