7 Karya Seni Terbaik untuk Diburu di Paris

7-karya-seni-terbaik-untuk-diburu-di-paris

7 Karya Seni Terbaik untuk Diburu di Paris – Jika ada satu hal yang dibanggakan warga Paris, seninya. Kebanggaan ini meluas dari koleksi museum mereka yang sangat banyak hingga seniman kelahiran lokal yang menciptakan karya-karya yang mengisinya.

7 Karya Seni Terbaik untuk Diburu di Paris

7-karya-seni-terbaik-untuk-diburu-di-paris

 Baca Juga : 10 Karya Seni Yang Harus Dilihat di Italia

mybabyjo – Beberapa artis yang lahir dan dibesarkan di Paris ? Pablo Picasso … douard Manet… Claude Monet … Vincent van Gogh … membunyikan lonceng?

Meskipun tidak semua orang hebat dapat mengklaim kewarganegaraan Prancis, banyak yang membuat pilihan untuk pindah ke kota eklektik ini dan menjadikannya basis mereka untuk menciptakan seni.

Mereka menemukan kota itu menarik dan menginspirasi; banyak yang bisa dilihat dan dipelajari & pada gilirannya, berkreasi bersama. Meskipun lahir di Spanyol, Salvador Dali menghabiskan sebagian besar karirnya di Paris.

Paris saat ini masih menjadi tujuan nomor satu di setiap daftar artis yang berjuang. Banyak yang ingin melihat dan merasakan sendiri apa yang dilakukan para pencipta hebat di masa lalu — & beberapa nama kontemporer masih melakukannya hingga hari ini. Mungkin ini adalah cara yang romantis untuk memikirkan kota… mungkin itu sepenuhnya akurat.

Ada 73 museum swasta dan publik di Paris. Masing-masing menawarkan koleksi karya seni yang tak terduga mulai dari lukisan, patung, manuskrip dan artefak yang diawetkan, ornamen, furnitur, fotografi — karya.

Di dalam dinding beberapa museum ini terdapat beberapa karya seni terbesar yang dikenal umat manusia. Apa yang bisa lebih menyenangkan daripada berkelok-kelok di koridor bangunan bersejarah ini dan berburu beberapa di antaranya?

Berikut adalah 7 karya seni yang tidak boleh dilewatkan yang harus Anda temukan saat mengunjungi pusat seniman global ini.

1. Leonardo da Vinci – Mona Lisa

LOUVRE

Pilihan yang jelas untuk memulai daftar ini, ya. Namun demikian, seseorang tidak bisa berada di Paris dan tidak mengunjungi gadis favorit kita, Lisa.

Saya yakin Anda pernah mendengar desas-desus: “Ini sangat kecil”, “Ini tidak terlalu mengesankan”, “Anda tidak bisa dekat dengannya”, “Ini jelas bukan yang asli”. saya katakan; kenapa kamu tidak pergi dan melihat sendiri? Saya jamin hanya satu rumor yang terdaftar yang benar.

Da Vinci mengerjakan karya ini antara tahun 1503 dan 1517. Pada tahun 1797 lukisan itu ditambahkan ke koleksi permanen Museum Louvre yang terkenal di dunia di arondisemen ke-1. Ini telah menjadi daya tarik utama ke luar angkasa sejak itu, dan mungkin merupakan lukisan paling terkenal di dunia.

Yang membuat karya ini begitu menarik adalah misteri tak terhingga dari seringai di wajah wanita, Lisa Gherardini. Dia juga digambarkan tanpa alis, yang merupakan keputusan lain yang tidak dapat dijelaskan yang dibuat oleh da Vinci.

Arondisemen pertama adalah lingkungan yang bagus untuk dilihat melalui tur jalan kaki berpemandu gratis . Louvre hanyalah salah satu atraksi yang mengesankan di distrik ini.

Tiket masuk museum: €9

2. Pablo Picasso – Arlequin di Paris

PUSAT POMPIDOU

Harlequin adalah subjek yang dieksplorasi berkali-kali oleh Picasso sepanjang karir melukisnya. Yang satu ini dilombakan pada tahun 1923, dan merupakan favorit pribadi saya.

Itu dapat dilihat di The Centre Pompidou di arondisemen ke-4 bersama dengan beberapa karya Picasso indah lainnya . Harlequin yang ditempatkan di museum ini sebenarnya adalah potret teman dekat Picasso, Joaquín Salvado.

Ini adalah bagian yang indah untuk diperiksa secara langsung. Setengah digambar di kanvas dan sisanya dicat. Ini adalah salah satu karya Picasso yang lebih avant-garde yang dibuat di Paris pascaperang.

Museum itu sendiri adalah ruang yang sangat indah dan lobi bebas untuk dimasuki. Anda harus membayar untuk mendapatkan akses ke semua koleksi utama.

Tiket masuk museum: €12

3. Rembrandt – Les Pèlerins d’Emmaüs di Paris

MUSÉE JACQUEMART-ANDRÉ

Musée Jacquemart-André adalah museum pribadi yang terletak di arondisemen ke-8. Ini sebenarnya adalah bekas rumah douard André dan Nélie Jacquemart dan menampilkan semua karya seni rumit yang mereka kumpulkan selama hidup mereka bersama.

Ruangnya benar-benar luar biasa. Lambang borjuasi Prancis sepanjang zaman. Anda dapat membayangkan suasana rumah jika pemiliknya mampu membeli Rembrandt kasual asli dari tahun 1600-an.

Rumah itu adalah rumah bagi salah satu karya terbaik Rembrandt yang menggambarkan Yesus mengidentifikasi dirinya kepada dua peziarah di kota Emmaüs; yang Les Pelerins d’Emaus .

Ini adalah representasi yang menarik dan mistis dari peristiwa yang diduga dalam sejarah ini. Saya selalu kagum pada lukisan yang mampu memantulkan cahaya lilin dengan begitu akurat.

Ini adalah salah satu karya Rembrandt yang paling awal tetapi dianggap sebagai salah satu yang terbaik. Paris beruntung memiliki karya ini mengingat artis itu sebenarnya orang Belanda.

Tiket masuk museum: €14,50

4. Van Gogh – Potret Diri

MUSÉE D’ORSAY

Terletak tepat di tepi Sungai Seine adalah keajaiban yaitu Musée d’Orsay. Ruang ini mungkin dianggap sebagai museum paling terkenal di Paris setelah Louvre . Di dalam dindingnya terdapat banyak karya seni yang menarik ribuan turis.

Sebuah lukisan yang setara dengan Mona Lisa yang dapat dikenali adalah potret diri Van Gogh. Meskipun para seniman dikenal karena melukis banyak dari ini sepanjang karirnya (lebih dari 30 diketahui ada), yang bertempat di Musée d’Orsay dianggap yang paling terkenal karena ini adalah yang terakhir ia berhasil selesaikan sebelum kematiannya.

Yang menarik untuk dilihat adalah kemiripan latar belakang lukisannya dengan karya Starry Night sebelumnya . Pecinta seni juga senang memperdebatkan ekspresi melankolis di wajahnya dan mengapa tepatnya dia memilih untuk menggambarkan dirinya seperti itu.

Tiket masuk museum: €14

5. Gauthier de Campes – La Tenture de Saint Etienne di Paris

MUSÉE NATIONAL DU MOYEN AGE

Saat Anda berada di area Latin Quarter , berjalanlah di atas The Musée National du Moyen Age — juga dikenal sebagai Museum Cluny.

Di bangunan gothic yang terawat indah ini, Anda akan menemukan salah satu lukisan favorit saya di seluruh Paris, La Tenture de Saint Etienne de Campes . Mungkin istilah paining adalah peregangan; karya ini sebenarnya adalah mural sepanjang 45 meter yang mengelilingi tiga ruangan di dalam museum.

Lukisan tersebut merupakan representasi dari kehidupan Santo Stefanus. Hal ini ditunjukkan melalui 23 adegan individu yang menggambarkan esensi dari sejarah Prancis abad pertengahan. Setiap adegan disertai dengan sinopsis sehingga penggambaran peristiwa menjadi jelas.

Anda akan mengendarai hampir setiap emosi yang mungkin saat Anda bekerja melalui tiga kamar. Adegan-adegannya memesona sekaligus sangat pedih di saat yang bersamaan. Luangkan waktu Anda dengan mahakarya de Campes ini!

Tiket masuk museum: €8

6. Jean-Auguste-Dominique Ingres – Pemandian Turki di Paris

LOUVRE

Karena kita sedang membahas topik favorit, mari kita kembali ke Louvre sebentar dan melihat keajaiban mutlak oleh penduduk lokal Prancis lainnya, Jean-Auguste-Dominique Ingres.

Pemandian Turki selesai pada tahun 1859 dan kemudian dimodifikasi oleh seniman pada tahun 1862. Ini adalah penggambaran erotis sekelompok wanita yang berkumpul bersama di area pemandian harem.

Palet warna karya ini luar biasa seperti detail kulit setiap wanita dalam karya tersebut. Mereka tampak ada secara harmonis; menikmati waktu mereka di kamar mandi.

Anda mendapatkan rasa aman dan saling meremehkan saat menatap karya ini — Anda hampir dapat menyelami pikiran para wanita yang tampak tenggelam dalam pikiran saat orang-orang di sekitar mereka terus merayakannya.

Tiket masuk museum: €9

7. Claude Monet – Les Nymphéas di Paris

MUSÉE DE L’ORANGERIE

Karena ketika Anda membutuhkan seni yang akan membawa Anda alih-alih memaksa Anda untuk berpikir… ada Monet. Les Nymphéas , atau The Lilies, adalah panel besar lainnya yang membentang di delapan dinding di dalam Orangerie Museum .

Museum ini terletak di taman Tuileries di Paris, area taman hijau yang indah yang tidak boleh dilewatkan selama kunjungan Anda. Saya menikmati mengunjungi Museum Orangerie dan bermalas-malasan di rumput dengan sebuah buku tepat setelah itu untuk direnungkan.

Karya ini membutuhkan waktu 12 tahun untuk diselesaikan oleh teman kita Monet. Yang benar-benar dibutuhkan adalah kekaguman yang mendalam, tidak terlalu banyak pemikiran atau pertimbangan sejarah.

Karya itu abstrak dan mempesona. Monet ingin menggambarkan visual air dan bunga lili di berbagai titik hari. Gaya impresionistiknya sempurna untuk adegan dan ukuran setiap panel benar-benar menambah dampak keseluruhan saat melihat secara langsung.

Monet adalah pecinta kolam yang terkenal dan rahasia yang mereka pegang. Ia diketahui telah melukisnya lebih dari 200 kali, termasuk delapan karya The Lilies ini.

Tiket masuk museum: €9