9 Tanda Peringatan Artis Amatir

9 Tanda Peringatan Artis Amatir

9 Tanda Peringatan Artis Amatir – Saya tidak berbicara tentang apakah Anda memiliki sponsor perusahaan atau apakah Anda menghasilkan banyak uang atau tidak. Saya bahkan tidak berbicara tentang berhenti dari pekerjaan harian Anda, jika

9 Tanda Peringatan Artis Amatir

9 Tanda Peringatan Artis Amatir

mybabyjo – Anda memilikinya, dan hidup dengan mie ramen dan Starbucks (karena meskipun Anda miskin, Anda masih membutuhkan Cafe Mocha Anda) Yang saya bicarakan adalah mengubah sikap Anda dan cara Anda berpikir tentang seni Anda. Apa yang akan Anda temukan adalah bahwa lebih sering daripada tidak , orang akan menganggap seni Anda seserius Anda .

Baca Juga : Mengulas Tentang keingintahuan Seorang Kolektor Karya Amatiran

1) Artis Amatir menunggu Inspirasi

Sementara seorang seniman profesional akan duduk dan mengerjakan karya seni mereka setiap hari, seorang amatir hanya mengerjakan karya seni mereka ketika “suasana hati” benar. Anda tidak bisa menunggu inspirasi. Anda harus mengejarnya dengan klub. ~Jack London

Seniman/penulis/musisi profesional tahu bahwa Anda tidak bisa hanya mengerjakan karya seni Anda ketika inspirasi menyerang mereka atau ketika bulan berada di rumah ketujuh Aquarius, profesional kreatif sejati muncul dan melakukan sesuatu setiap hari. Ini mungkin tidak terlalu bagus dan pada akhirnya mungkin menemukan jalannya ke tempat sampah atau tempat daur ulang, tetapi seorang profesional muncul dan bekerja apa pun yang terjadi.

2.) Artis Amatir bekerja sampai sesuatu yang lain muncul

Seorang seniman profesional tidak hanya duduk selama satu jam dan menulis setengah bab atau melukis beberapa goresan di kanvas dan menyebutnya sehari karena acara televisi favorit mereka akan dimulai dalam sepuluh menit. Seorang seniman/penulis/musisi profesional terus bekerja sampai inspirasi mereka menghabiskan setiap energi kreatif terakhir dalam tubuh mereka dan kemudian terus bekerja hanya untuk memastikan tidak ada yang terlupakan atau tertinggal. Seorang profesional tahu bahwa satu atau dua jam pertama kerja hanyalah latihan pemanasan sampai inspirasi mereka yang berubah-ubah menemukan bahwa mereka layak mendapatkan perhatiannya.

3.) Artis Amatir terus-menerus mengubah fokus mereka

Seorang seniman profesional tahu bahwa butuh bertahun-tahun jika bukan dekade eksperimen dan latihanuntuk menyempurnakan kerajinan mereka. Sementara seorang amatir cenderung mengubah gaya atau media mereka saat suasana hati menyerang mereka, seorang seniman profesional tahu bahwa “jack-of-all-trade adalah master of none”. Meskipun seniman profesional telah dikenal untuk mengubah fokus mereka sebagai pekerjaan dan keterampilan mereka berkembang, mereka melakukan ini hanya dengan hemat dan seringkali hanya dalam media yang mereka pilih. Dengan kata lain, pelukis terus melukis, penulis terus menulis, dan musisi terus bermain. Tentu saja ada pelukis dan musisi profesional yang juga penulis yang sangat baik dan sebaliknya, tetapi mereka adalah pengecualian daripada aturan. Sebagian besar dari kita akan jauh lebih baik memfokuskan waktu dan energi kita untuk berlatih dan mengasah keahlian yang kita pilih daripada mengambil risiko melemahkan kekuatan kreatif kita.

4.) Artis Amatir percaya bahwa jika mereka membangunnya, Anda akan datang

Seorang profesional tahu bahwa menjadi seorang seniman lebih dari sekadar menciptakan seni. Mereka tahu bahwa hanya ada begitu banyak makaroni, keju, dan spageti yang akan dimakan keluarga mereka sebelum mereka diseret ke kantor tenaga kerja untuk mendapatkan pekerjaan “nyata”. Seniman profesional tidak pernah terlalu terikat pada karya seni mereka karena mereka tahu bahwa suatu hari nanti mereka harus menjualnya untuk mendapat kesempatan menciptakan lebih banyak karya seni.

Seniman profesional memahami bahwa mereka tidak hanya perlu tahu cara membuat karya seni mereka, tetapi mereka juga harus tahu cara memasarkan dan menjual karya mereka. Mereka membuat titik untuk mencari tahu siapa pelanggan potensial mereka dan di mana mereka nongkrong. Mereka juga tahu bahwa mereka perlu mengembangkan hubungan dengan calon pelanggan ini sebelum mereka meminta mereka mengeluarkan dompet mereka. Seniman profesional memahami bahwa di abad ke-21 mereka perlu menciptakan dan membangun reputasi mereka sebagai seniman online maupun di dunia nyata.

5.) Artis Amatir percaya bahwa kesuksesan akan terjadi dengan cepat

Sementara seorang seniman amatir percaya bahwa hanya perlu satu atau dua tahun untuk menciptakan reputasi mereka dan memulai karir mereka, seorang seniman profesional tahu bahwa proses ini seringkali akan memakan waktu lebih lama dari yang mereka bayangkan sehingga mereka memahami pentingnya untuk segera memulai.

Bagi seorang seniman profesional, seni bukanlah hobi atau hiburan, itu adalah bisnis, itulah sebabnya mereka bersikeras memperlakukannya seperti itu. Mereka tidak hanya muncul setiap hari dan bekerja di pekerjaan mereka, tetapi mereka juga tahu bahwa mereka perlu bekerja dari bawah seperti yang mereka lakukan di profesi lain. Mereka berada di dalamnya untuk jangka panjang dan bersedia mengerjakan semua aspek bisnis mereka (penciptaan, jaringan, pemasaran, konsumsi) sedikit setiap hari karena mereka memahami bahwa kesuksesan sejati akan tiba dalam beberapa tahun, bukan minggu.

6.) Artis Amatir percaya bahwa mereka tidak membutuhkan jadwal atau organisasi

Sementara seniman amatir menganut gagasan seniman sebagai jiwa bebas hippie yang tidak perlu mengikuti aturan masyarakat, seniman profesional tahu bahwa seseorang harus teratur dan disiplin dalam hidup mereka agar tidak sembrono dalam bekerja.

Jadilah teratur dan teratur dalam hidup Anda, sehingga Anda mungkin kasar dan orisinal dalam pekerjaan Anda. ~Gustave Flaubert Seorang seniman profesional tahu bahwa penting untuk menghormati waktu produktivitas kreatif mereka dan menghemat tugas rutin yang menghabiskan waktu seperti menjawab email dan memperbarui akun Twitter dan Facebook mereka di lain waktu. Mereka tahu pentingnya menjadwalkan aktivitas mereka, mengatur ruang kerja mereka , dan menghindari gangguan pada produktivitas kreatif mereka.

7.) Artis Amatir tidak pernah menyelesaikan pekerjaannya

Seorang seniman amatir selalu sibuk mengedit, merevisi, memformat ulang, mengulang, dan merekam ulang karyanya untuk dianggap selesai. Ini tidak hanya membuat mereka tidak bisa melanjutkan dan mengerjakan karya atau seni berikutnya, tetapi juga membuat mereka tidak harus merilisnya ke dunia. Mereka mengatakan pada diri mereka sendiri bahwa mereka hanyalah “perfeksionis” dan hanya dengan sedikit waktu lagi, mereka bisa melakukannya dengan benar. “Benih karya seni Anda berikutnya terletak pada ketidaksempurnaan karya Anda saat ini. Ketidaksempurnaan seperti itu adalah panduan Anda – panduan yang berharga, objektif, tidak menghakimi untuk hal-hal yang perlu Anda pertimbangkan kembali atau kembangkan lebih lanjut.” ~David Bayles

Seniman profesional telah belajar bahwa seni mereka adalah sebuah proses dan tidak ada yang mereka ciptakan akan sempurna. Mereka telah belajar untuk menerima ini dan mereka terus melakukan pekerjaan mereka di luar sana mengetahui bahwa beberapa orang akan mengkritik dan tidak memahaminya. Mereka memahami bahwa semakin cepat mereka menyelesaikan satu bagian, semakin cepat mereka dapat mulai mengerjakan bagian berikutnya. Oleh karena itu, setiap pekerjaan tidak menjadi tujuan tetapi hanya batu loncatan dalam perjalanan mereka. Mereka tidak membuat kesalahan dengan terlalu mengidentifikasi dengan sebuah karya seni atau menjadikannya bagian dari identitas mereka sebagai seorang seniman. Mereka membiarkannya begitu saja, mengetahui bahwa pengalaman itu akan mengajari mereka apa yang perlu mereka ketahui.

8.) Artis Amatir terlalu sibuk belajar untuk melakukan apapun

Seniman amatir seringkali begitu sibuk membaca buku dan menghadiri lokakarya sehingga mereka jarang punya waktu untuk berkarya. Seniman profesional tahu bahwa akan selalu ada lebih banyak hal untuk dipelajari, tetapi itu tidak menghentikan mereka dari membuat kesalahan dan terus belajar. Mereka tahu bahwa guru terbaik hampir selalu adalah pengalaman, dan semakin cepat mereka membuat kesalahan ini, semakin cepat mereka akan mempelajari apa yang perlu mereka ketahui.

Buku, kelas, dan lokakarya sangat bagus selama itu tidak menghalangi Anda untuk benar-benar menciptakan karya seni Anda. Seorang profesional tidak khawatir tentang mengetahui setiap teknik dalam buku ini dan tidak terjebak oleh “bagaimana-jika”. Mereka hanya mempelajari dasar-dasarnya dan kemudian mulai bekerja menemukan apa yang perlu mereka ketahui seiring berjalannya waktu.

9.) Artis Amatir mengisolasi diri dari komunitas artis

Sebagai artis/penulis/musisi dll. kita bukan hanya pencipta tapi kita juga konsumen. Kita harus mengelilingi diri kita tidak hanya dengan karya seniman lain di bidang kita tetapi juga seniman itu sendiri.

Jika kita seorang penulis, kita perlu membaca karya orang lain. Jika kita seorang musisi, kita perlu mendengarkan musik orang lain. Jika kita adalah seniman visual, kita perlu melihat seni dan fotografi orang lain. Kami tidak melakukan ini untuk menjadi iri atau untuk memulai putaran lain dari rasa kasihan dan kebencian diri. Kami melakukan ini karena kami perlu keluar dari pikiran kami sendiri dan melihat dunia dari perspektif baru.

Kita juga perlu terhubung dengan seniman lain dan komunitas seni yang lebih besar. Terlalu sering seniman amatir cenderung mengasingkan diri dari seniman lain karena mereka merasa iri dengan kesuksesan mereka atau tidak layak mendapat perhatian mereka. Kami telah berbicara secara luas di situs ini tentang kekuatan kelompok sebaya artis dan tentang pentingnya pergi ke sana dan terhubung dengan suku artis Anda.