Beberapa Pelukis Belanda Yang Paling Terkenal

Beberapa Pelukis Belanda

Beberapa Pelukis Belanda Yang Paling Terkenal –  Pada Tahun 1588-1672 adalah salah satu yang paling makmur dalam sejarah Belanda. Sering disebut The Golden Age, itu adalah periode yang sebagian besar bertepatan dengan kemakmuran ekonomi Belanda abad ke-17. Banyak karya seni terkenal (dan saat ini sangat mahal) berasal dari periode ini, diproduksi oleh para master yang hidup pada masa itu.

Beberapa Pelukis Belanda

 

Beberapa Pelukis Belanda Yang Paling Terkenal

 

mybabyjo – Belanda utara, yang bersama-sama membentuk Republik Tujuh Belanda Bersatu, berkembang pesat dalam perdagangan (budak), sains, dan seni.

Pikirkan Rembrandt van Rijn dan Jan Steen. Ini hanyalah dua dari beberapa pelukis luar biasa yang ada setelah abad ke-17. Karya seni mereka yang unik dapat ditemukan di Belanda dan di seluruh dunia, menarik jutaan pengunjung ke museum Belanda yang terkenal.

Tapi Belanda jauh lebih dari Van Gogh dan Rembrandt. Ada begitu banyak lagi master Belanda — jadi inilah lima pelukis Belanda yang paling terkenal.

Jheronimus Bosch — akhir abad ke-15

Menurut Jheronimus Bosch, juga dikenal sebagai Jeroen atau Hieronymus Bosch, lahir sebagai Jheronimus van Aken, di Den Bosch sekitar tahun 1450. Ia meninggal di Den Bosch pada 9 Agustus 1516.

Keluarga Van Akens adalah keluarga lukisan yang terkenal, jadi tidak mengherankan jika Jheronimus kemudian menjadi pelukis yang sukses. Dia tercatat dalam sejarah sebagai den duvelmakere (pembuat iblis), karena lukisannya sering menggambarkan makhluk mirip iblis dan gambar satir lainnya.

Jheronimus adalah seorang pelukis yang sangat teliti dan lukisannya sering berisi detail yang tak terhitung jumlahnya. Salah satu pelukis awal Renaisans Belanda, ia juga merupakan bagian dari kelompok pelukis yang dikenal sebagai Vlaamse Primitieven (Flemish Primitives). Ini karena fakta bahwa mereka paling aktif di kota-kota Flemish seperti Bruges, Ghent, dan Brussel.

Baca Juga : Wawancara Dengan Valentina Tanni Tentang Seni Profesional Dan amatir

Sementara ia adalah seorang pelukis yang brilian, salah satu karyanya yang paling terkenal, “De Tuin der Lusten” yang merupakan “triptych” (tiga lukisan yang menjadi satu) oleh beberapa kritikus disebut rasis.

Panel kiri lukisan itu menggambarkan surga atau Taman Eden (bisa dilihat dari Adam dan Hawa). Panel tengah menunjukkan Kejatuhan Manusia, di mana orang melakukan segala macam hal “bejat”, seperti menghabiskan waktu dengan orang kulit hitam. Akhirnya, di panel kanan, Anda melihat neraka Alkitab.

Pieter “Boer” Brueghel de Oude (Penatua) — awal abad ke-16

Pieter Brueghel lahir di Breda atau Breugel antara 1525 dan 1530, dan dia meninggal di Brussel pada 9 September 1569. Dia adalah seorang pelukis Brabant Renaissance yang kemudian menjadi ayah dari banyak pelukis “Bruegel” terkenal lainnya.

Dia sering menulis namanya tanpa “h”, tetapi anak-anaknya setelah dia selalu menandatangani karya mereka dengan Brueghel. Jadi hari ini dia sering dipanggil Pieter the Elder (karena lebih mudah).

Brueghel mendapat julukan, “petani”, karena fakta bahwa ia sering menyamar sebagai petani (tidak, sungguh 😂). Sebagai “petani” ia berpartisipasi dalam perayaan pedesaan sebagai sumber inspirasi untuk karyanya.

Dia melukis banyak lanskap pastoral, di mana pemandangan desa, panen, dan tema pedesaan lainnya menjadi pusat perhatian. Tak lama setelah kematiannya, ia menjadi terkenal karena lukisannya, terutama cetakannya.

Pieter, seperti banyak seniman pada masanya, suka melukis adegan dengan nada religius, memanfaatkan citra, ekspresi, dan kata kerja. Salah satu lukisannya yang berjudul “The Dutch Amsal” dari tahun 1559 masih sangat terkenal hingga hari ini dan berisi sekitar 125 ekspresi Belanda (beberapa di antaranya tidak lagi digunakan, saat ini). Anda juga dapat melihat kaleng lukisan di Gemäldegalerie Berlin.

Jan Steen — abad ke-17

Jan Steen lahir di Leiden (kampung halaman berteriak ) antara tahun 1625 dan 1626, 20 tahun setelah Rembrandt. Steen meninggal di Leiden pada 23 Februari 1679.

Dia melukis seluruhnya dengan gaya Barok, menggunakan humor dan orang-orang biasa untuk membuat karyanya sehidup mungkin. Lukisan-lukisannya terkenal karena sering menampilkan adegan dalam keadaan tidak rapi.

Ayahnya adalah seorang pedagang dan pembuat bir dan dia adalah anak tertua dari delapan bersaudara. Ia belajar di Universitas Leiden sambil juga menerima pelajaran melukis dari Nicolaus Knupfer, seorang pelukis Jerman. Dia kemudian diterima di Leiden Painters Guild. Sepanjang hidupnya, ia berpindah-pindah, tinggal sementara di Den Haag, Delft, Haarlem, dan Warmond, dan akhirnya kembali ke Leiden.

Karyanya dengan jelas menunjukkan bahwa kehidupan sehari-hari penting baginya. Salah satu karyanya yang paling terkenal, “Het Vrolijke Huisgezin” (Keluarga bahagia), menggambarkan sebuah keluarga yang kacau sedang bersenang-senang. Anda dapat dengan mudah mengagumi lukisan ini serta “The Night Watch” Rembrandt, karena keduanya dapat dilihat di Rijksmuseum di Amsterdam.

Gerard van Honthorst — abad ke-17

Gerard lahir di Utrecht pada tanggal 4 November 1592, dan meninggal di kota yang sama pada tanggal 27 April 1656. Dia mengikuti pelukis Caravaggio dan, sebagai hasilnya, sering disebut “Utrecht Caravaggist.”

Ia juga banyak mendapat inspirasi dari karya Antonon van Dyck. Sebagai seorang pemuda, ia melakukan perjalanan ke Italia untuk mengasah keahliannya di kota-kota seni besar Venesia, Florence, dan Roma. Sekembalinya, ia bergabung dengan Utrecht Painters Guild (langkah penting jika ia ingin menjual lukisannya secara legal).

Dia menerima komisi besar untuk menghasilkan beberapa karya seni yang mengesankan, beberapa di antaranya berasal dari Raja Inggris Charles I dan raja Denmark, Christian IV. Ia juga menjadi pelukis istana untuk Stadtholder, William II.

Popularitasnya agak menurun pada tahun 1640 dan ia mulai jarang melukis. Dia baru berusia 48 tahun saat itu tetapi dia sudah melihat banyak Eropa selama karirnya. Dia meninggal enam belas tahun kemudian.

Salah satu lukisannya yang terkenal yang disebut “De Koppelaarster” (The Matchmaker) dilukis pada tahun 1625 dan masih dapat dikagumi di Central Museum di Utrecht.

Albert Cuyp — abad ke-17

Albert Cuyp (setelah itu pasar Albert Cuyp di Amsterdam dinamai) lahir pada 20 Oktober 1620, di Dordrecht, dan meninggal pada 15 November 1691. Ia juga salah satu pelukis besar abad ke-17, tetapi sedikit berbeda dari yang sebelumnya.

Albert pada dasarnya adalah seorang pelukis lanskap. Dia berasal dari keluarga lukisan terkenal dan menjadi sangat terkenal karena pemandangan pedesaan Belanda di pagi hari atau di sore hari. Dia mewarisi sejumlah besar uang yang memungkinkan dia untuk benar-benar mengejar pekerjaan impiannya.

Sangat sedikit yang diketahui tentang hidupnya, selain bahwa dia paling aktif antara 1639 dan 1660. Dia juga seorang Calvinis yang setia , dan ini secara sempurna tercermin dalam kenyataan bahwa dia tampaknya tidak memiliki lukisan oleh seniman lain — setidaknya tidak ada yang ditemukan di rumahnya setelah dia meninggal. Menghabiskan uang untuk hal-hal yang murni estetika bukanlah sifat Calvinistik!

Salah satu pemandangannya yang terkenal adalah Rivierlandschap bertemu Ruiters (River Landscape with Riders). Ini adalah panorama sungai yang berkelok-kelok dengan dua pengendara mengistirahatkan kuda mereka. Lukisan ini saat ini berada di Rijksmuseum Amsterdam.