Mengulas Tentang keingintahuan Seorang Kolektor Karya Amatiran

Maurice Magnin

Mengulas Tentang keingintahuan Seorang Kolektor Karya Amatiran – Pesona Musée Magnin dapat ditemukan di gedung itu sendiri. Meskipun Jeanne dan Maurice Magnin tinggal di Paris, tempat mereka membangun koleksi mereka, di Hôtel Lantin, di mansion tempat mereka dilahirkan, mereka memilih untuk membuat museum. Furnitur, benda seni dan jam akan menambah kenikmatan pengunjung, dan melestarikan suasana tinggal di bekas rumah keluarga.

Mengulas Tentang keingintahuan Seorang Kolektor Karya Amatiran

Maurice Magnin

mybabyjo – Pesona Musée Magnin dapat ditemukan di gedung itu sendiri. Meskipun Jeanne an Maurice Magnin tinggal di Paris, tempat mereka membangun koleksi mereka, di Hôtel Lantin, di mansion tempat mereka dilahirkan, mereka memilih untuk membuat museum. Furnitur, benda-benda seni dan jam akan menambah kenikmatan pengunjung, dan melestarikan suasana tinggal di bekas rumah keluarga.

Baca Juga : Tips untuk Artis Amatir Dalam Membuat Karya

Maurice Magnin (1861-1939), puisne baron di Cour des Comptes di Paris, mengembangkan seleranya dan mengembangkan pemahamannya tentang seni dengan menghadiri pelelangan secara teratur di Hôtel Drouot. Jean-Gabriel Goulinat, seorang pelukis dan kepala Studio Restorasi untuk museum nasional, adalah salah satu temannya.

Jeanne Magnin (1855-1937) belajar melukis dengan seniman lanskap Henri Harpignies. Dia meninggalkan beberapa lukisan kecil, serta koleksi kaca lukis yang dipresentasikan di Pameran Universal 1889. Belajar sendiri dalam sejarah seni rupa, ia menulis dua brosur, satu tentang Romantisisme dan satu lagi tentang lukisan pemandangan, serta katalog lukisan untuk museum di Besançon, Dole dan Dijon. Pengetahuannya yang besar tentang koleksi di museum-museum ini tentu mempengaruhi akuisisi yang dia dan kakaknya lakukan.

Menjadi relatif kaya, tetapi tanpa pendapatan yang berlebihan, keluarga Magnin dengan sengaja membatasi jumlah yang siap mereka keluarkan untuk akuisisi. Selama lima puluh tahun mereka menggunakan pengalaman dan pengetahuan mereka di pelelangan umum untuk memperoleh seribu tujuh ratus lukisan, gambar dan patung kecil, beberapa di antaranya karya seni utama, serta sketsa, salinan antik, dan pochardes, semuanya diwariskan kepada Negara pada tahun 1937.

Impian semua kolektor, untuk “menggali” karya yang tak ternilai atau nama besar, menjelaskan atribusi optimis yang kini telah diabaikan (Poussin, Watteau, Fragonard, Prud’Hon, dll). Bahkan, koleksi ini membanggakan seniman yang sangat dihormati, seperti Crespi, yang dikenal sebagai Cerano, Dorigny, van Bijlert dan van der Helst, yang kurang terkenal pada saat itu.

Salah satu pendekatan yang biasa dilakukan oleh para Magnins adalah membeli karya yang berada di luar atau bahkan melawan arus mode saat ini, sambil tetap bertujuan untuk membentuk koleksi yang dapat membangkitkan periode terpenting dalam sejarah seni yang tidak bias. Pada awal abad ke-20, kolektor yang tertarik dengan Florentine abad ke-17 atau pelukis Neapolitan abad ke-18 sangat sedikit dan jauh di antara karya-karya Boucher de Bourges hampir tidak dikenal di luar kota kelahirannya atau Rennes, sedangkan nama-nama Le Sueur, La Hyre, Bourdon dan Vignon tidak memiliki cincin akrab yang sama seperti yang mereka lakukan hari ini, pada saat lukisan Prancis abad ke-17 dianggap hanya dalam hal Poussin, Dughet dan Le Lorrain.

Keluarga Magnin mengubah kendala keuangan mereka menjadi tantangan: untuk mencerminkan periode besar lukisan barat, bukan melalui nama-nama besar melainkan seniman di sekitar mereka. Jadi sementara tidak ada di Titian, ada dua Carianis yang luar biasa, tidak ada lukisan Entrée du Christ Yerusalem [Masuknya Kristus ke Yerusalem] , tidak ada apa pun oleh Bronzino tetapi Susanna yang spektakuler oleh muridnya Allori, tidak ada Philippe de Cahmpagne tetapi dua lukisan oleh keponakan dan muridnya Jean-Baptiste. Dengan demikian, pengunjung memiliki pengalaman menemukan seniman yang kurang terkenal daripada karya-karya jenius yang diakui.

Fitur lain yang tidak biasa dari koleksi ini adalah bahwa mahakarya tidak selalu muncul di tempat yang Anda harapkan. Dari tiga potret paling luar biasa dalam koleksi, dua di antaranya dibuat oleh seniman yang masih belum diketahui: Jeune Fille au collier de Jais [Gadis Muda dengan kalung jet] , dilukis sekitar tahun 1815, dan Potret Seorang Pria dari tahun 1630-an, sedangkan yang ketiga , Jeune Fille putra peignant jeune frère [Gadis Muda menyisir rambut adik laki-lakinya] , dilukis oleh Lefèbvre, terutama dikenal karena ukirannya. Pemandangan kecil oleh Girodet yang dilukis di Italia sangat langka, dan pemandangan Venesia yang hampir monokrom oleh pelukis naturalis Bastien-Lepage cukup tak terduga mengingat reputasinya untuk pemandangan pedesaan.

Meskipun mereka hidup selama setengah hidup mereka di abad ke-20, Magnins, sebagai kolektor, berlabuh dengan kuat di abad ke-19. Kita dapat mengetahui hal ini dari pilihan master yang kurang dikenal dari periode ini, yang memiliki beberapa keberhasilan selama masa hidup mereka tetapi hari ini terutama dicari oleh kolektor seni amatir. Hal ini terlihat dari cara keluarga Magnin secara ketat memisahkan lukisan mereka menjadi “sekolah”, dan memilih untuk menggantungnya berdekatan, merupakan bagian dari pesona kunjungan.