Tentang Mencintai Seniman Amatir dan Tetap Menjadi Diri Sendiri

Tentang Mencintai Seniman Amatir dan Tetap Menjadi Diri Sendiri

Tentang Mencintai Seniman Amatir dan Tetap Menjadi Diri Sendiri – Semua orang akhir-akhir ini tampaknya menyebut diri mereka seorang seniman. Dari pengguna ponsel pintar yang menjepret beberapa foto dan memasang filter mewah pada foto hingga pembuat orat-oret yang menggambar setiap tiga bulan, penggunaan istilah “artis” yang mudah ini dapat membuat beberapa profesional merasa tidak nyaman.

Tentang Mencintai Seniman Amatir dan Tetap Menjadi Diri Sendiri

Tentang Mencintai Seniman Amatir dan Tetap Menjadi Diri Sendiri

mybabyjo – Sepintas, sepertinya melemahkan arti kata dan menghilangkan kerja keras yang diperlukan untuk mengubah kecenderungan kreatif menjadi karier. Namun jika diamati lebih dekat, menjadi jelas betapa seniman profesional sangat membutuhkan amatir.

Baca Juga : 7 Seniman Inggris Yang Terinspirasi Oleh ‘Sunflowers’ Karya Van Gogh

Selama bertahun-tahun, saya adalah salah satu profesional yang tidak nyaman itu. Apa yang akhirnya mengubah pikiran saya tentang para pejuang akhir pekan yang merebut gelar kami adalah momen pengakuan yang tiba-tiba: saya juga pernah menjadi amatir yang bersemangat.

Saya tidak berbicara tentang waktu yang saya habiskan untuk mengembangkan keterampilan melukis dan seni visual saya, meskipun, dalam pengertian itu, saya juga memenuhi syarat. Sebaliknya, saya menyadari bahwa saya adalah seorang amatir di dunia teater. Saya melangkah lebih jauh dengan menghadiri ├ęcole de mime yang terkenal di Paris, dan, begitu saya keluar dari sekolah, saya berperan dalam beberapa karya teater komunitas, salah satunya bahkan dibayar dengan honor.

Dalam satu dekade atau lebih saya mengejar pertunjukan sebagai seni, ada saat-saat contoh cemerlang yang tetap terukir di jiwa saya di mana saya benar-benar percaya bahwa saya adalah seorang aktor. Tapi, meskipun saya sudah melupakan mimpi ini, karir akting singkat saya tidak membuang-buang waktu.

Ini memainkan peran penting dalam kemampuan saya untuk menjadi seniman visual, karena membantu saya mengembangkan keterampilan bisnis yang berharga. Melakukan teater mengajari saya banyak hal tentang berimprovisasi dengan orang lain, yang hanyalah cara berpikir lain tentang percakapan dan koneksi. Itu juga memaksa saya untuk mengenali demam panggung saya sebagai ketakutan yang tidak berdasar.

Meskipun saya masih gugup berdiri di depan orang asing untuk melakukan pembicaraan artis, bertahun-tahun berada di atas panggung telah membuat saya sedikit lebih homier. Pendidikan selalu merupakan ide yang bagus, meskipun tampaknya tidak mengarah langsung ke jenis pekerjaan yang secara alami mengikuti bidang studi. Banyak seniman profesional tidak bersekolah untuk seni, tetapi studi mereka masih memengaruhi pekerjaan mereka.

Terkadang hubungannya lebih jelas, seperti dengan jurusan biologi yang melakukan ilustrasi sains atau montir mobil yang menjadi pematung logam. Di lain waktu, tidak. Ada pembuat buku komik yang mempelajari ilmu politik dan seniman lanskap yang bersekolah di sekolah keperawatan. Dalam kasus yang pertama, pendidikan mereka mungkin membawa kedalaman kritik sosial dalam pekerjaan mereka.

Dengan yang terakhir, studi mereka mungkin membuat mereka ingin menciptakan seni untuk menenangkan orang sakit. Either way, pengalaman membentuk seni. Terlebih lagi, saya bukan satu-satunya yang mempelajari beberapa seni sebelum akhirnya memilih satu untuk dikejar secara profesional. Artis pertunjukan inovatif Laurie Anderson terkenal memiliki MFA dalam seni pahat.

Pada akhirnya, kita masing-masing adalah amatir bagi seseorang dalam suatu aktivitas. Misalnya, kebanyakan dari kita tidak memasak pada tingkat koki profesional saat membuat makan malam keluarga. Dan banyak dari kita menggunakan media sosial untuk mengundang diri kita sendiri ke dalam kotak pasir branding yang pernah menjadi wilayah perusahaan PR. Status amatir kita tidak membuat upaya kita menjadi kurang berguna dalam kehidupan kita sehari-hari. Faktanya, ini dapat membantu kita tetap membumi dalam situasi di mana para profesional terjerat dalam aspek teknis khusus.

Jadi para amatir menciptakan kebahagiaan semi-bodoh yang sangat menyenangkan bagi mereka, tetapi hasil tanpa hambatan mereka juga menguntungkan kita semua. Orang awam berkontribusi pada karir profesional dalam berbagai cara. Dalam seni, para amatir membantu para profesional dengan cara-cara berikut:

1. Amatir memastikan bahwa pendidikan seni tetap menjadi bagian dari kurikulum.

Tidak selalu mudah mencari dana untuk memastikan bahwa anak-anak diajari keterampilan dasar membuat seni. Jika hanya seniman profesional yang berjuang untuk anak-anak saat ini, programnya akan dikurangi lebih banyak lagi, dan generasi seniman dan amatir berikutnya akan menderita.

2. Amatir menggunakan alat pembuat seni dan kemudian alat ini menjadi lebih mudah diakses.

Saat ini, kerumunan amatir yang menuntut kamera dan perangkat lunak pengeditan video yang lebih murah telah memberi seniman berbagai alat baru, tetapi skenario ini telah berulang kali terjadi dalam sejarah kita. Minat orang awam membantu menyederhanakan alat-alat seni sekaligus membuatnya lebih aman dan terjangkau.

3. Kecintaan para amatir terhadap seni mereka menular.

Orang tidak bisa tidak berbicara tentang seni yang telah mereka lakukan, dan hasrat mereka juga memicu perasaan yang sama pada orang lain. Selain itu, para amatir tahu betapa sulitnya teknik tertentu karena mereka sudah mencobanya sendiri. Rasa hormat mereka terhadap seniman yang mereka kagumi diperdalam oleh pengalaman mereka sendiri, menjadikan mereka jenis advokat seni terbaik.

4. Amatir menghargai kegigihan yang diperlukan untuk memasarkan diri sendiri dengan sukses sebagai seorang seniman.

Ketika amatir mencoba menjadi seniman profesional, mereka benar-benar memahami kita. Bidang ini membutuhkan keberanian, semangat, dan ketekunan dalam sekop. Meskipun amatir mungkin telah memutuskan bahwa itu tidak akan berhasil bagi mereka secara profesional, itu tidak berarti mereka tidak ingin melihat orang lain berkembang.

Mereka mendukung upaya para profesional dengan membeli karya mereka, atau mereka memelihara seni dengan cara lain, seperti dengan mempromosikan artis atau seni favorit mereka secara umum. Sejujurnya, bagaimana itu tidak masalah. Yang penting adalah bahwa amatir adalah beberapa sekutu terdekat yang bisa dimiliki seniman.

Tanpa lingkungan yang mendukung ini tanpa audiens yang terlibat profesional tidak punya apa-apa. Jadi, alih-alih merasa ngeri setiap kali artis wannabe lain mengklaim gelar tersebut, mungkin para profesional akan lebih baik memberi mereka pelukan.

Sangat penting bagi kita masing-masing untuk mengingat dari mana kita berasal, bahwa kita menghormati amatir dalam diri kita sendiri. Di sini, saya mengacu pada istilah dalam arti aslinya, istilah tanpa beban penilaian dan kekhawatiran tentang berapa banyak uang yang harus dihasilkan seorang profesional untuk menjadi bagian dari klub. Saya berbicara tentang istilah yang berasal dari bahasa Italia melalui bahasa Prancis.

Author: babyjom

Berpengalaman dalam sejarah dunia perjudian. Baik dalam permainan game slot online maupun offline.